Subscribe
Add to Technorati Favourites
Add to del.icio.us

ARTIKEL LAINNYA

Thursday, January 12, 2012

Resolusi Vs Realita

Posted by dody rahman

Sebentar lagi, tahun 2011 akan segera berakhir dan kita akan memasuki tahun 2012. Nah, kebiasaan orang-orang kalo akhir tahun dan mau masuk tahun baru kan selalu bikin resolusi nih. Pertanyaannya: seberapa banyak resolusi kamu yang menjadi realita? Hari ini, MBDC mencoba menganalisa resolusi-resolusi standar kamu dan bagaimana realitanya. Tujuannya supaya kamu bisa refleksi dong ah.

Tubuh

Resolusi: Tahun depan aku mau ngurusin badan, lebih banyak olahraga, makan-makanan yang sehat-sehat, kalo bisa jadi vegetarian. Pokoknya aku mau lebih sehat!
Realita: Tahun ini ada banyak banget yang kawin sih! Jadi gagal diet terus deh. Lagian tahun ini aku juga lagi sibuk-sibuknya, mana sempet olahraga. Tahun depan deh.

Pekerjaan

Resolusi: Tahun depan mau kerja yang sesuai dengan idealisme ah! Ogah kerja kantoran lagi!
Realita: Hmmm…tahun ini naik gaji nih. Tanggung ah. Tahun depan aja baru bikin bisnis

Nabung

Resolusi: Tahun ini mau nabung yang banyak ah, biar bisa beli mobil, rumah, trus jalan-jalan ke luar negeri.
Realita: Mobil sama rumah bisa ntar-ntar lah. Yang penting beli baju sama gadget dulu dong!

Travelling

Resolusi: Tahun ini harus bisa ke 3 negara!
Realita: Duitnya udah kepake buat beli iPod kemarin. Huhuhu…

Emosi

Resolusi: Tahun ini mau lebih sabar. Gak mau marah-marah lagi ah.
Realita: Brengsek lo semua!!!!

Percintaan

Resolusi: Tahun ini harus nikah!
Realita: Cari pacar dulu deh. Pacar aja gak dapet-dapet.

1920×1080

Resolusi: Resolusi gue tahun depan mah 1080p aja lah.
Realita: Joke itu basi banget loh. Jangan dipake lagi ya tahun ini.
Nah demikianlah. Semoga penelitian yang mendalam ini bisa jadi bahan introspeksi kamu ketika akan menentukan resolusi untuk tahun 2012. Semoga sukses dengan resolusinya!

up2det 12 Jan, 2012


-
Source: http://www.apasih.up2det.com/2012/01/resolusi-vs-realita.html
--
Manage subscription | Powered by rssforward.com

0 comments:

Post a Comment